Umum

Cara Mengawal Marah

Cara Mengawal Marah

عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَنَا إِذَا غَضِبَ أَحَدُكُمْ وَهُوَ قَائِمٌ فَلْيَجْلِسْ فَإِنْ ذَهَبَ عَنْهُ الْغَضَبُ وَإِلَّا فَلْيَضْطَجِع

Dari Abu Dzar ia berkata, “Rasulullah SAW bersabda kepada kami: “Jika salah seorang dari kalian marah dan ia dalam keadaan berdiri, hendakah ia duduk. Jika rasa marahnya hilang (maka itu yang dikehendaki), jika tidak hendaklah ia berbaring (HR Abu daud No: 4151) Status: Sahih

Pengajaran:

1. Rasulullah adalah sebaik-baik contoh dan pemberi nasihat untuk diikuti.

2. Rasulullah mengajar cara mengawal marah antaranya jika berdiri ketika marah, hendaklah duduk (orang yang berdiri, dia dalam keadaan bersedia untuk bertindak berbanding ketika duduk)

3. Jika masih marah ketika dalam kedudukan duduk, hendaklah orang tersebut menukar posisi dengan berbaring (kedudukan berbaring sangat kecil kemungkinan untuk bertindak).

4. Diam juga satu daripada cara mengawal marah. Rasulullah bersabda:

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ إِذَا غَضِبَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْكُتْ

Dari Ibnu ‘Abbas dari Nabi SAW baginda bersabda: Apabila seorang dari kalian marah, hendaklah ia diam. (HR Ahmad No: 2029)

Ayuh bersifat RAHMAH dengan melakukan sesuatu untuk mengawal sifat marah. Jika marah semasa berdiri, tukar posisi kepada duduk, jika marah lagi… tukar kepada berbaring. Diam juga satu cara mengawal marah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge